Cara Mudah Dalam Membuat Sendiri Pakan Sapi

By On Sunday, June 5th, 2016 Categories : Pakan Hewan

Cara Membuat Pakan Sapi – Sapi yang gemuk dan sehat serta memiliki kualitas yang baik, tentu menjadi idaman bagi para peternak sapi sehingga bisa meningkatkan harga jual.

Dan hal itu tentunya tidak terlepas dari pemberian pakan sapi yang berkualitas pula. Karena dari pakan sapi inilah faktor yang paling utama dalam penambahan bobot sapi.

Namun seiring dengan harga daging sapi yang tinggi di pasaran domestik, acapkali membuat harga pakan sapi naik juga.

pakan sapi buat sendiri

Sehingga membuat para peternak berpikir untuk membentuk pakan sapi sendiri yang sederhana,berbahan murah, namun juga mempunyai kualitas yang baik pula.

Baca Juga : Panduan dan Cara Ternak Sapi Bali Untuk Pemula

JENIS JENIS PAKAN SAPI

Pakan sapi terbagi menjadi dua. Yaitu hijauan dan konsentrat. Untuk hijaun berasal dari rerumputan.

Sedangkan untuk konsentrat, biasanya para peternak sapi memberikan pakan konsentrat sapi dari dedak padi,jagung, kulit kakao, batang rumbia dan juga konsentrat pabrikan, yang tidak terlalu berserat sehingga mudah dicerna untuk mempercepat pertambahan bobot sapi.

Namun ada satu hal bahan pakan jerami. Jerami pada umumnya oleh para peternak sapi hanya diberikan untuk pakan selingan ketika pakan hijauan tidak tersedia.

Karena memang jerami memiliki protein yang rendah, serta sedikit vitamin dan juga mineral. Selain itu jerami juga memiliki kandungan serat kasarnya tinggi.

Padahal dengan diolah dengan tekhnologi yang sederhana, jerami dapat digunakan untuk pakan utama sapi pengganti pakan hijauan.

CARA MEMBUAT PAKAN SAPI DENGAN JERAMI FERMENTASI

Dengan mengolah jerami melalui fermentasi, jerami yang biasanya hanya memiliki protein 2%-3%, maka setelah diolah protein jerami fermentasi bisa meningkat menjadi 7%-9%.

Selain itu jerami fermentasi juga lebih mudah dicerna, aromanya menjadi harum serta secara kebersihan juga lebih higienis.

BAHAN-BAHAN MEMBUAT JERAMI FERMENTASI

  1. Jerami yang tidak terlalu kering dan tidak terlalu basah sekitar 3 colt.
  2. Satu botol bioactivator ( ragi tape jerami )
  3. Air sekitar 300 liter – 400 liter.

CARA PENGOLAHAN JERAMI FERMENTASI

  1. Letakan jerami pada lantai tanah yang teduh (tidak terkena panas dan hujan) setebal 20 cm kemudian padatkan dengan cara diinjak-injak.
  2. Campur ragi tape jerami dengan air, lalu aduk sampai rata. Kemudian percikan ke seluruh permukaan jerami dengan merata.
  3. Tumpuk lagi dengan jerami setebal 20 cm lalu siramkan campuran air dengan ragi jerami tape secara merata seperti langkah yang kedua dan seterusnya hingga jerami habis.
  4. Tutuplah permukaan jerami dengan plastik dan biarkan selama 7 – 10 hari.
  5. Pada hari ke 7, periksalah bau yang muncul pada permukaan jerami. Jika bau yang muncul pada jerami sudah berubah menjadi bau tape dan serat jerami sudah lunak serta tumpukan dalam jerami mengeluarkan jamur berwarna putih atau kuning, maka berarti proses pembuatan jerami fermentasi sudah selesai. Namun apabila tanda-tanda di atas belum muncul, maka artinya proses belum selesai dan lanjutkan hingga hari ke 10 kemudian periksa lagi seperti langkah-langkah di atas.

WAKTU KADALUAWARSA JERAMI FERMENTASI

Karena jerami ini sudah melalui proses fermentasi, maka ketahanan maksimal jerami fermentasi ini bisa disimpan selama setahun.

Caranya agar jerami fermentasi ini awet, yaitu dengan cara setelah proses pembuatan jerami fermentasi ini selesai, maka bongkar jerami fermentasi ini dan angin-angnkan hingga kering.

Lalu ikat kembali atau dipres agar lebih padat dan mudah diatur. Namun jangan lupa, selain pakan utama sapi berupa jerami fermentasi sebagai ganti pakan hijaun, sapi juga perlu konsentrat minimum 2,5% dari berat badan dan air minum 40 -60 liter setiap hari, agar perncernaannya lancar dan memiliki daya tahan yang tinggi terhadap serangan penyakit.

Baca Juga : Bagaimana Cara Ternak Bebek Hibrida untuk Pemula?

Cara Mudah Dalam Membuat Sendiri Pakan Sapi | ilmuhewan | 4.5