Cara Budidaya Ikan di Lahan Sempit

By On Sunday, August 14th, 2016 Categories : Perikanan

Cara Budidaya Ikan di Lahan Sempit – Pembangunan perumahan yang semakin meluas membuat ketersediaan lahan untuk pembibitan menjadi berkurang.

Hal ini juga dibarengi dengan permintaan jumlah konsumsi ikan yang semakin meningkat sehingga tidak terjadi keseimbangan antara permintaan dan jumlah suplai yang tersedia.

Permasalah ini sebenarnya dapat diatasai dengan memanfaatkan lahan sempit yang tersedia di sekitar kita. Budidaya ikan juga bisa dilakukan pada lahan yang sempit namun tetap sesuai dengan prosedur.

tan kencur

Baca Juga : Cara dan Panduan Budidaya Ikan Cere

Budidaya di lahan sempit bisa menggunakan berbagai bentuk sebagai wadah. Hal yang harus diperhatikan dalam budidaya di lahan sempit adalah pemilihan jenis ikan atau bibit, juga teknik budidaya yang digunakan.

Budidaya pada lahan sempit umumnya lebih cocok diterapkan pada ikan air tawar, untuk ikan jenis air payau atau air laut teknik ini terlalu cocok untuk digunakan. Ikan seperti lele, gurame, nila dan lainnya, sangat cocok diterapkan dengan metode seperti ini.

Persiapan kolam

Ini adalah menjadi persiapan awal yang penting dilakukan. Kolam yang digunakan untuk budidaya di lahan sempit bisa terbuat dari apa saja.

Kolam bisa dibuat di belakang rumah atau di samping rumah. Kolam untuk budidaya di lahan yang sempit juga bisa menggunakan media apapun. Keuntungan dari menggunakan perawatan yang tidak terlalu sulit.

  • Kolam tanah

Jika Anda mempunyai lahan di delakang atau di samping rumah, itu sudah cukup untuk digunakan sebagai kolam.

Penggunaan kolam dari tanah mempunyai kelemahan jika jenis tanah yang digunakan tidak sesuai. Hal ini akan menyebabkan air cepat meresap dan menghilang.

Jika ingin menggunakan media tanah sebagai wadah, lapisi permukaan tanah tersebut dengan plastic tebal atau bahkan terpal.

  • Kolam terpal

Penggunaan kolam terpal memberikan keuntungan terhadap penggunaan lahan sempit. Penggunaan terpal sebagai kolam termasuk dalam kolam semi permanen karena dapat dipindah atau bahkan dibubarkan.

Kolam yang dibuat untuk budidaya jangan terlalu besar, ukuran standar yang biasa digunakan adalah 2x1m. Untuk ketinggian, usahakan untuk mengikuti jenis ikan yang dibudidaya. Karena setiap jenis ikan membutuhkan ketinggian air tertentu untuk berkembang secara optimal.

  • Akuarium

Jenis wadah ini basanya cocok digunakan untuk budidaya ikan hias. Penggunaan akuarium mempunyai keunggulan dalam hal fleksibilitas karena dapat dipindahkan ke tempat berbeda.

Yang harus diperhatikan dalam penggunaan akuarium adalah kebersihan dan pemberian bahan-bahan tertentu. Bahan ini dapat berupa ornament sebagai tempat pembiakan ikan hias.

  • Media lain

Untuk budidaya skala kecil terutama di lahan sempit, media budidaya yang dapat digunakan adalah drum atau ember.

Penggunaan media ini dinilai sangat praktis karena mempermudah budidaya. Kelemahan dari penggunaan media ini adalah daya tamping yang tidak terlalu banyak. Jenis budidaya yang cocok menggunakan media ini adalah jenis ikan hias atau belut.

Pemupukan dasar kolam

Untuk beberapa jenis budidaya ikan tertentu, pemupukan pada dasar kolam perlu dilakukan. Pemupukan hendaknya hanya dilakukan pada kolam yang terbuat dari tanah. Pemupukan juga harus meyesuaikan kadar keasaman tanah.

Penebaran benih

Penebaran benih harus dilakukan secara hati-hati, terutama untuk jenis ikan hias. Penebaran hendaknya harus melalui proses adaptasi terlebih dahulu.

Untuk jenis ikan tertentu, penebaran dapat dilakuka secara bersamaan dengan palstiknya. Sedangkan untuk jenis ikan lain, penebaran dapat dilakukan dengan cara menggoyang-goyangkan terlebih dahulu.

Pemberian pakan

Pakan yang diberikan biasanya tergantung dari jenis ikan yang dibudidaya. Yang menjadi perhataian adalah, pemberikan pakan harus sesuai sehingga porsinya akan pas.

Pemberian pakan yang berlebihan justru akan mengakibatkan kolam dan air menjadi kotor. Beberapa jenis ikn tidak akan tahan terhadap kualitas air yang buruk sehingga dapat mengganggu pertumbuhannya.

Baca Juga : Panduan dan Cara Budidaya Ikan di Akuarium Untuk Pemula

Cara Budidaya Ikan di Lahan Sempit | ilmuhewan | 4.5